People changed, so did my pillow.

waktu TK, gw punya sebuah bantal guling. gw ga akan bisa tidur tanpa bantal itu, di salah satu ujung bantal itu ada kayak tonjolan tonjolan busa yang rasanya enak banget kalo di gosok- gosok di bibir. baunya enak buat diendus- endus. oke ini kedengerannya pasti aneh banget, tapi faktanya gw besar dengan keadaan seperti itu, maksudnya, keadaan suka ngendus-gosok-bibir-bantal.
waktu kira- kira kelas 3 atau 4 SD, si bantal tonjolan itu udah ga bisa di pakai lagi, istilahnya udah ga layak lagi, busanya udah kempes, berantakan, dan udah terlalu pendek juga buat gw, akhirnya dengan sedih hati gw relakan lah itu bantal kesayangan gw.
sebagai gantinya nyokap beliin gw bantal baru, bentuknya tweety, warnanya kuning, ada mata sama bibirnya yang nonjol warna merah. walaupun awalnya gw merasa telah ngehianatin bantal gw yang lama (entah pemikiran aneh apa ini haha) gw pun mulai nyaman dengan bantal tweety gw itu, bibir merah nonjol itu fix banget jadi sasaran gosok-gosok bibir gw yang baru. 
setelah super pewe dan ngerasa ga bisa dipisahkan lagi sama si bantal tweety, kejadian yang sama terulang lagi waktu SMP bantal itu udah hampir ga bisa dipakai, busa- busanya yang suka keluar- keluar udah kena tambelan jahitan (dari nyokap yang ngejaiitin, sampe akhirnya gw bisa ngejait sendiri) tapi gw ga kehabisan akal, gw copot bibir tweetynya terus gw jahit di bantal yang lebih padet dan ukurannya lebih panjang.
gw pun sukses melewati masa- masa SMP dan SMA dengan bantal gw aman nyaman dan selamat.
beberapa hari yang lalu, pas malem, waktu gw lagi meluk cium bantal gw, tiba- tiba ngerasa ada yang aneh.gw buka sarungnya gw cek, dan ternyata bibir tweety itu udah robek dan busanya udah mau tumpah. gw rapi- rapiin, masih bisa sih tapi paling cuma beberapa lama aja.
terus gw mikir, mungkin emang udah saatnya gw pisah sama bibir tweety itu, kalo inget beberapa tahun yang lalu, nyokap bokap, kakak gw emang udah sering bawel," mau sampe kapan tuh tidur pake bantal kayak gitu?"
gw sih selalu cuek dan jawab dalem hati " ya sampe selama-lamanya laah"
haha.
kok konyol banget ya. 
gw ga pernah bisa ngebayangin bantal itu udah ga ada, gw juga ga bayangin, gw ga akan pernah bisa nyiumin bantal itu lagi. tapi terus gw mikir, bisa aja sih kalo pas study tour sekolah, nginep dimana gitu, gw juga ga pake bantal kan? terus gw tetep bisa tidur kan? ga mati kan?
jawabannya, iyalah masih bisa tidur, orang udah ngantuk capek banget, masa ketemu kasur sama ac ga ketiduran?
gw pun memutuskan buat ngebuang bantal yang udah ga layak pakai itu, dan ganti dengan bantal yang baru, tentunya ga usah yang berbibir- bibiran lagi. 
wih gw ngerasa ini salah satu jalan besar yang gw ambil di hidup gw (sounds hyperbolic :P) abisnya, bukan sebulan dua bulan tapi udah 12 tahun lebih gw ngejalanin kebiasaan gw ini.
Hari minggu kemaren di gereja gw ketemu teman gw. dia curhat kalau dia lagi kebeban banget sama masalahnya, dia udah pacaran hampir empat tahun dan dia udah sangat sangat sayang sama cowonya, gw liat matanya dan yup, she desperately in love with him. masalahnya karena perbedaan kepercayaan orang tua cowonya itu ga setuju dan akhirnya jadi benci banget sama dia, dia sampe di bilang cewek sial segala. (sinetron banget ye-_-) tapi faktanya di sebut cewe sial oleh orang tua pacar sendiri, tanpa pacar lo ngebelain lo itu kedengeran sakit banget ya. cowonya bahkan bilang ke dia, kalo dia harus nyari cowo lain aja, mereka ga bisa sama- sama lagi, di saat temen gw itu mati- matian ga mau putus.
"gw udah terlalu sayang sama dia rin" matanya bilang: gw ga akan mau putus. titik.
terus gw bilang gini
"lo tau bantal berbibir gw kan? kemaren udah gw buang loh"
"seriuss riin" kata temen gw rada kesel
"gw udah 12 tahun hidup sama bantal itu dan gw ngebuang dia karena emang harus. ada hal- hal yang ga bisa dimilikin selamanya"
"tapi gw ga bisa hidup tanpa dia rin"
"gw juga. gw gabisa tidur tanpa bantal itu. jawabannya: apa gw bisa nahan mata gw tetep kebuka? toh pada akhirnya gw tetep akan tidur. lo juga. lo gabisa hidup tanpa dia. jawabannya: apa lo mau stuck selamanya? toh pada akhirnya lo tetep akan ngejalanin hidup lo"

kita pun sama- sama berfikir.
things changed, there are things we can't hold forever.

would be better

by Jun Kumaori
kejadian kerusuhan antar agama, pemboman tempat ibadah, dan hal hal tentang perkelahian akibat beda kepercayaan lumayan mengusik pikiran saya.
kenapa bisa, agama yang seharusnya mengajarkan hal baik, malah jadi titik tolak untuk menyakiti orang lain, yang udah jelas adalah bukan hal yang baik ?
kenapa juga kita mati- matian membela Tuhan, bukannya Tuhan itu jauh lebih berkuasa dari kita ?
kenapa kita mengaku berdiri atas nama Tuhan untuk segala hal yang jahat, bukannya kita malah secara tidak langsung menunjukan bahwa Tuhan itu jahat ?
kenapa kita jadi berhak menentukan hidup- mati orang lain di saat kita bahkan tidak mampu menciptakan seekor semut hitam kecil ?
hal - hal seperti ini membuat saya jadi berandai- andai.
andaikan semua sama.
tidak ada yang berbeda,
gak ada Tuhan dia, atau Tuhan saya,
Tuhan hanya satu,
andaikan agama itu gak ada,
semua orang percaya Tuhan, percaya kalau Tuhan itu ada, dan kuasanya nyata, tapi kita tidak perlu agama manapun untuk menyatakannya, kita percaya tulus dari hati kita, dan ngejalanin hidup dengan baik.
andai..

kalau emang selama ini perbedaan itulah yang menjadi masalah kita,
coba deh kita berandai kalau perbedaan itu gak ada,
mungkin semua bisa jadi lebih baik.

terus terluka, kita.